13/07/17

Sistem Manajemen Dana dan Sistem Pengganggaran Keuangan

Advertisement
Sistem manajemen dana bertujuan untuk memastikan bahwa pendapatan yang diterima perusahaan lebih besar daripada pengeluaran. Dalam melakukan manajemen terhadap dana atau kas, biasanya digunakan laporan-laporan keuangan bulanan atau tahunan. Misalnya, pendapatan pada Mei hingga Agustus lebih besar dibandingkan dengan pendapatan pada Januari hingga April. Kondisi seperti itu tidak berarti bahwa keuangan di dalam perusahaan mengalami peningkatan. Untuk memastikan analisis terhadap pengeluaran perusahaan. Dalam kondisi tersebut, bisa jadi pengeluaran Mei hingga Agustus lebih besar daripada pendapatan pada periode tersebut.

Analisis untuk menelusuri arus masuk pendapaan dan pengeluaran ini disebut dengan analisis arus kas (Cas Flow Analysis). Sedangkan alat yang digunakan untuk melakukan analisis tersebut dinamakan model arus kas (cash flow model) (McLeod, 1995)
Sistem Manajemen Dana dan keuangan


Sistem Penganggaran Keuangan
Penganggaran keuangan dilakukan dengan mengevaluasi tingkat keuntungan serta dampak keuntungan dari dana yang dikeluarkan. Anggaran-anggaran yang diusulkan dianalisis dengan mengambil data historis yang tersedia. Dalam melakukan penganggaran, terdapat tiga pendekatan yang didapat digunakan untuk menentukan anggaran perusahaan. Ketiga pendepatan tersebut yaitu:

- Pendekatan Top-Down
Dalam pendekatan top-down, eksekutif perusahaan menentukan anggaran-anggaran tersebut ditekankan pada tingkat-tingkat manajemen dibawahnya. Pendekatan ini biasanya diambil karena eksekutif perusahaan dianggap lebih memahami tujuan-tujuan jangka panjang perusahaan, sehingga perusahaan akan lebih mudah dalam mencapai tujuan-tujuan tersebut. Pendekatan top-down memiliki kelemahan pada kebutuhan dana untuk menjalankan kegiatan operasional perusahaan. Eksekutif memandang bahwa dana yang dianggarkan cukup realistis untuk menjalankan kegiatan-kegiatan tersebut. Akan tetapi, manajemen tingkat bawah akan merasa dana yang dianggarkan tersebut sangat terbatas, sehingga kegiatan-kegiatan operasional tidak dapat diselesaikan dengan maksimal.

-Pendekatan Bottom -up
Dalam pendekatan bottom -up. Proses penganggaran dimulai dan tingkat manajemen paling bawah kemudian diajukan kepada level organisasi di atasnya. Hal ini dilakukan dengan pertimbangan bahwa pada tingkat paling bawah lebih memahami kegiatan kegiatan yang menentukan keberhasilan suatu perusahaan. Pada pendekatan bottom up sering terjadi ketidakseimbangan antara anggaran yang dianggarkan dengan hasil kerja operasionalnya. Manajemen yang lebih rendah biasanya akan meminta dana yang lebih besar untuk melaksanakan kegiatan operasionalnya. Selain itu, pada pendekatan bottom up juga terjadi kecurigaan oleh eksekutif perusahaan terhadap manajemen dibawahnya yang meminta jumlah anggaran yang tidak realistis.

-Pendekatan Partisipasi
Penentuan anggaran dengan pendekatan partisipasi ini melibatkan eksekutif perusahaan dengan pihak pihak yang terkait dengan penganggaran tersebut, baik pada tingkat manajemen menengah, bawah maupun tingkat operasional. Pendekatan ini digunakan untuk memperbaiki kelemahan-kelemahan yang muncul pada pendekatan top-down dan pendekatan bootom up.

Semoga bermanfaat.

sumber: Buku Sistem Informasi, Konsep dan Aplikasi
Penulis: Agus Mulyanto

0 komentar

Posting Komentar

Silakan berkomentar sesuai dengan tema pada artikel. Komentar yang bersifat promosi akan kami hapus dan komentar tidak akan tampil. Jika ingin copas, wajib cantumkan live link sumber dari kami.

Thanks